Monday, May 31, 2010

039: Bisik hati seorang perempuan untuk dia perempuan

Inginku khabarkan sebuah rahsia
Pada seorang perempuan
Inginku ceritakan sebuah kisah
Pada seorang perempuan

Aku perempuan
Dia juga perempuan
Apakah itu akan buat dia lebih mengerti jeritan pilu jiwaku?
Entah.....
Aku diam
Dia diam
Dibibirnya terukir senyum kerna sangka dia
Pelangi bahagia itu miliknya

Aku diam bukan kerna aku sembunyi hakikat
Biar aku seorang perempuan
Dia juga perempuan
Aku buntu

Diam aku kerna ia tidak semudah tersangka akal kerdil
Diam aku kerna pasti ada yang terluka
Diam aku kerna kebenaran ini sukar untuk ku ungkap
Diam aku kerna aku juga wanita
Diam aku kerna aku telah terluka
Diam aku kerna aku tak mampu meluahkannya
Diam aku kerna kebenaran itu telah membisukan aku tanpa rela
Diam aku kerna engkau tak mungkin sanggup menerimanya
Diam aku kerna pasti yang paling walang akhirnya adalah engkau
Diam aku kerna biar aku wanita aku bukan sesiapa di sisimu

Aku seorang perempuan
Dia juga perempuan
Realiti duniawi itu memilih kasih
Aku pasti dicerca dek penghuni dunia
Biar pun aku mengkhabar sebuah hakikat

Aku perempuan
Dia juga perempuan
Takdir ini menguji kebalkah aku?

Aku perempuan
Dia juga perempuan
Aku terdiam menelan pahit Si Hakikat Dunia
Hanya doa moga Tuhan Pemilik Alam membongkar sebuah rahsia

(Naa 4.10 am Putra Heights)

4 comments:

NenekPenne said...

yuhoo.... hai...

i am Naa... said...

hai nenet...org glemer dah smpai...jemput masuk ke teratak anak Tok Mad....terima kasih sudi baca....cam x cayer...

BPSK_USIM said...

boleh sy minta izin share??

i am Naa... said...

yes can...